Anak jalanan.. beri uang atau tidak?

Memberi uang ke pengemis/anak jalanan = pembodohan !

Acara survey interaktif di metro tv semalem menarik sekali.. dan saya lihat semua audience kayaknya setuju dengan quote di atas.. tapi koq masih banyak aja orang2 yang ngasih duit ke anak2 jalanan itu.. hu3

Menurut survey semalem..
“anak jalanan yang terdata Departemen sosial di jakarta ada sekitar 50.000 anak~..dan APBD untuk anak jalanan ini sebesar 40 milyar per tahun..

Sedangkan anak jalanan ini sehari rata2 bisa mendapatkan Rp.30ribu .. sehari penduduk jakarta membuang uang ke jalan sebesar Rp.1.5 milyar ..”

Kenapa si 1,5 milyar ini gak di sumbangin ke rumah singgah ato LSM sosial aja ? kayaknya emang jelas lebih bermanfaat klo uangnya di tangan mereka.. :sigh:

52 thoughts on “Anak jalanan.. beri uang atau tidak?

  1. ya semoga orang yg menganggap itu suatu kebodohan, mau menyumbangkan sedikit dari hartanya ke rumah singgah atau LSM sosial … tapi kadang banyak orang juga yg tidak mempercayai rumah singgah atau LSM sosial tersebut dan lebih memilih untuk memberikan sumbangan langsung ke yang membutuhkannya *–mereka kadang tidak peduli apa yg disumbang itu nyetor ke orang lain atau tidak, yg penting berusaha berbuat baik–* … 🙂

  2. serba salah, ngasih dbilang pembodohan, ga ngasih dbilang ga berhati kemanusiaan..

    yg penting mah berbuat baik ajalah, setuju sm yg komen d atas, terserah mau d apain itu duit, toh asal kita ikhlas, yg mnilai baik enggany jg Allah.. 🙂

    ga merugikan siapa².. :p
    *tp mereka smakin mrajalela yak* >> begitulah realita khdpn daerah maju, makin susah persaingan buat cari sesuap nasi aja… *njieehh*

  3. @Joerig:
    “ya semoga orang yg menganggap itu suatu kebodohan, mau menyumbangkan sedikit dari hartanya ke rumah singgah atau LSM sosial” amiinn ..

    klo soal LSM sosial..kayaknya itu juga harus di survey lagi yah heheh..

    “mereka kadang tidak peduli apa yg disumbang itu nyetor ke orang lain atau tidak, yg penting berusaha berbuat baik”

    Ada aja kan niat berbuat baik tapi ternyata efeknya gak selalu baik ~ :mrgreen:

    @Galz:
    “serba salah, ngasih dbilang pembodohan, ga ngasih dbilang ga berhati kemanusiaan..”

    Penilaian2 semacem itu kayaknya emang harus di abaikan.. emangnya penting ya penilaian orang lain -__- ..berbuat baik memang penting..sisanya tinggal berdoa biar uangnya di pake buat yang bener.. siapa yang tau itu uang di beliin makanan atau malah di beliin aibon 😛 ..

    “ga merugikan siapa²”

    hmm… masa sieh?

  4. kalo jadi orang kaya, pengennya nyulikin anak2 itu buat ditampung dan dijauhkan dari orang tua-nya…
    kejam sich, tp orang tua-nya lebih kejam khan.. nyuruh anaknya minta-minta..

  5. @ Isez: Idem :mrgreen: .. berawal dari keluarga.. apalagi yang udah gak punya orang tua. oya kapan itu saya pernah liat ..ada bapa2 ngecrek2 sambil ngajarin anaknya donk..haduh2.. *geleng2 nista*

  6. Ya kalo memang punya duit, sumbang kedua-duanya saja, ya ke LSM/Rumah Singgah (yang ‘jelas’ dan terpercaya) juga ke pengemis/anak jalanan. Kalau bertemu, sering tidak tega kalau tidak memberi. Penampilannya menyedihkan.

  7. orang-orang yang suka memberi itu pasti punya alasan, memberi atas dasar kasihan ngeliat masih kecil udah cari makan. tapi anak kecil itu juga punya alasan, kasian orang tuaku, sulitnya dia cari makan untuk anaknya yang gak sedikit, biarpun masih kecil aku harus bantu bapak mencari makan walau dapatnya cuma cukup buat jajanku sehari lumayanlah, paling tidak meringankan beban bapak.

  8. Hmm,, masalah APBD itu, kan ga semuanya nyampe ke mereka,,

    kalo menurut Ma sih, ngasih gapapa, ga ngasih ya udah,, masalah sekian miliar yang ‘sia sia’ itu ntar bisa dipikirin jalan lebih lanjutnya gimana cara nyalurin dengan bener,,

  9. pernah dengar ga ada sekelompok org2 bejat yg nyulik anak2 buat di jadiin pengemis?? nah gw kasihan aja dgn anak2 itu (kalo ga nyetor) bakal digebukin waktu pulang ke penampungan mereka.
    Lagian gw punya prinsip (pribadi yach), kalo mau ngasi sedekah ga usah banyak mikir dah, mau kasi ya kasi aja…
    halah… dunia dunia… makin tua makin runyam…. kasian anak2 yg harus menikmati debu jalanan di usia mereka yg masih muda.

    Solusi yg tepat menurut saya adalah pemerintah melarang adanya pengemis anak2. Kalo masih keliatan, tangkap aja. Ini bukannya kejam, tapi utk mencegah penculikan anak2 buat dijadiin pengemis.

  10. Menurut saya, sebagai muslim, penuhi kewajiban semacam zakat (fitrah & harta/maal), trus sedekah, santuni anak yatim. Kalo ada di dekat rumah, yg dekat saja dulu, misal tetangga. Saya pribadi sih, lbh milih nyalurin ke orangnya langsung (kalo ada), atau lewat badan (BAZIS) atau lembaga terpecaya *halah!*, atau lewat Pak RT misalnya.

    Nah, kalo pengemis, liat2 dulu mbak. Kadang liat bpk2/ibu2 tua suka gak tega. Kalo anak jalanan, hmmm…speechless deh. Gak dikasih mereka kadang suka maksa. Yg begini saya kurang suka.

    Mungkin sama kyk mbak Ma, kalo dah ngasih ya kasih aja.

  11. Kalo menurutku sih, gak ada salahnya ngasih sedekah ke anak2 jalanan itu, toh jumlahnya gak seberapa. Tapi kalo mau sedekah kita punya efek yg bagus, dan kalo masih meragukan LSM2 gitu, kenapa kita gak coba dari keluarga dekat kita. Misalnya ada sepupu kita yg anaknya banyak, kita tampung aja satu di rumah kita, trus kita sekolahin. Ato contoh lain kita ngasih bantuan modal ke sodara jauh (bisa patungan ama sodar2 yg lain) buat dia buka usaha apa gitu… Hasilnya jelas dan nyata kan? terpercaya lagi…

    Kalo semua orang menerapkan ‘help the other but help family first’ kayaknya sedikit-sedikit banyak membantu dan efeknya bakalan bagus… setuju? Asal prinsip ini jangan dipake oleh para pejabat dengan uang APBD, naudzubillah…

  12. @ Rendra: oh jadi menilai dari penampilan toh 😛

    @ Whitegun: sayangnya kehidupan jalanan gak se-naiv itu yah ^ ^

    @ Ma: Mending pikiran entar apa mending pikirin sekarang ? 😀

    @ CY: setuju banget ama solusinya..mereka itu harusnya dilindungi ..

    @ Destiutami: Setujuhh..tapi kayaknya gak cuma muslim aja deh 😛

    @ Helgeduelbek: Berdasarkan data dari depsos sieh ada 50ribu anak jalanan di ibukota..belum termasuk yang belum terdaftar ..dan di kota2 besar lainnya.. harusnya sieh memang gak boleh ada anak jalanan.. Kan mereka harusnya dipelihara negara.. termasuk kita ^ ^

    @ Wahyu: Bener banget..harus mulai dari yang deket2 dulu.. ^ ^

  13. Memberi uang ke pengemis/anak jalanan = Rasa belasungkawa atas masih mengemisnya mereka 😀

    Kalau mereka sudah ndak mengemis lagi, pastilah mereka sedang belajar mengerjakan sesuatu dirumah-rumah singgah milik pemerintah 😛

  14. @Maiden: trus kapan donk mereka gak ngemis lagi? saya rasa..selama masih banyak orang2 yang ngasih duid ke pengemis or anak2 jalanan itu ,,mereka akan tetap ada..malah bisa jadi makin banyak.. 😀

  15. Yup..ngasih duit ke anak jalanan sama aja invest buat kebodohan..*tapi diriku tetap aja ngassih..klo aku invest buat akhirat heee*…yang jelaa sih maslah ngasih dan gak itu pilihan orang..malah sekarang ada modus klo anak jalanan pake cara agk maksa dan ngomong dngn gaya melas klo duitnya buat makan…*makan di McD mungkin…hee*. Mungkin its’ part of habit ya..skali dapet puluhan ribu besoknya dia bakalan balik lagi buat dapet yang lebih banyak…
    Hee…suka Phoenix juga…heee…lam kenal..nice posting anyway

  16. eh..eh…baru kepikiran..
    kan skrg banyak tuh anak kecil jualan coet (kasian ya..ngagogotong coet gitu.. padahal itu khan berat banget!!)
    apakah itu modus lain dalam mengemis??
    karena kebanyakan orang, lebih milih buat ngasih duit ke anak kecil itu daripada beli coet-nya…

  17. wah saya punya pikiran sama dg isez, klo aya LSM atau pemerintah, ambil aja anak tersebut dr orang tua dg paksa klo perlu ortu di masukin penjara wong mereka menelantarkan anak dan mempererjakan anak Spt di US kalau sampai anak terlantar ya di abil negara di sekolahin dan dididik negara…

  18. kalo disana, setelah diambil negara trus tinggal-nya dimana mba?? masih boleh ditemuin ama orang tua-nya ga??

    di the sims aja, kalo kita punya anak trus misalnya kita pergi malem tanpa nyewa ‘nanny’.. langsung anaknya diambil ama social service.. padahal itu games lho…

  19. @TheGoeh: Klo aku lebih baik sedekah dibanding harus ngasi gopek-an ke anak2 itu ^ ^.. Iya aku suka Phoenix .. heheh..btw thx dah mampir yah.. 😀

    @Evy: Harusnya sieh begitu yah.. menelantarkan anak memang layak dimasukkin ke tindak kriminal .. ^ ^

    @Isez: klo yang jual coet .. gw sieh belom pernah liat langsung..kasian juga sieh sama mereka..bawa2 coet2 itu.. bikin mereka jadi agak bungkuk juga kan -_- .. duh jadi pengen maen sims.. hu3

    @Yuuki: Iya kebanyakan kayak gitu.. ‘manajer’nya itu kudu di ‘ajarin’ .. -_-

  20. kalau aku sih cuma kasih ceppe ajaa sampe diitung2 sih. biarkan saja lah… kalau memang mau kasih yaa kasih saja. urusan menggaruk2 mereka serahkan pada maknya, atau sama polisi pamong praja beres deh.. heheh oot yaa…

  21. Anak jalanan.. beri uang atau tidak?

    >>>>tidakkkkkkk…..oh….noooo…..

    eh maksudnya….skrg sudah tidak bisa pake main hati nurani….byk yg pembohong(organisasi pengemis)….

    salam kenal dari lagu

    walau badai menghadang…
    ingatlah kita kan selalu..

    eh terusan nya lupa…wekekekekek

  22. Wakakakak… Nafsu amat ama anak jalanan.. Tapi iya sih, ngasih uang sembarangan juga sama sekali nggak mendidik. Kalo emang berniat membantu yah masih banyak panti jompo atau panti asuhan yang butuh donor.

    Tapi…

    Apa kamu tega ngeliat anak kecil umur 6 tahun tiduran di jalan? Di mana kamu waktu mereka terpaksa harus ada di jalan? Di mana kita waktu mereka belum makan selama 3 hari? Di mana kita waktu mereka pingin sekolah? Di mana negara? Siapa kita?

  23. Jika kondisi anak jalanan itu menyentuh hati kita, dan kita memang ada uang receh yang bisa disumbangkan, rasanya kok bukan saatnya untuk berpikir rumit. Andai saja ada cara yang lebih baik untuk menyambung hidup, mereka pun tak akan ada di jalanan.
    Dan saya kok lebih percaya anak jalanan daripada para penyelenggara negara ini.
    Salam kenal ya. 🙂

  24. kalo anak jalanan cuma puluhan jumlahnya itu wajar di kasihani..tp kalo smpe 50rb…ga masuk di akal!
    mencurigakan…memang sudah jadi lapangan pekerjaan mereka itu mah..
    sm aja kita nyuruh mereka untuk males2an dan ngandelin belas kasihan org doang kan?

  25. @ Santribuntet:
    ihh itungannn heheh *kidding*

    @ Walau badai menghadang :
    “skrg sudah tidak bisa pake main hati nurani….byk yg pembohong(organisasi pengemis)….”
    Iya banyaknya yang seperti itu yah .. -_-

    hayahhh.. pensnya ada band yah? ato jangan2 ini salah satu personilnya ? *ngarep di satronin seleb*

    @ Gura narsis:
    “Apa kamu tega ngeliat anak kecil umur 6 tahun tiduran di jalan? ”
    Tentu tidak atuh bang..

    “Di mana kita waktu mereka belum makan selama 3 hari? ”
    Emangnya ada ya yang kayak gini? klo mnurut gue sieh..mereka gak mungkin gak makan.. masy kita gak sekejam itu koq *amin* hu3 apa gue nya yang terlalu polos 😕 lagian klo memang mereka butuh makanan ..kenapa gak kita kasi makanan aja instead of uang receh yang entah di pake buat apaan .. ..klo menurut gw sie jauh lebih baik klo mereka itu dikasi makanan asal jangan chiki aja -__-

    “Di mana kita waktu mereka pingin sekolah? Di mana negara? Siapa kita?”
    Huaaah andai saja pendidikan dan kesehatan itu bebas untuk semua fu3~ woeeee pemerentahhh!!

    @ Toga: ya itu sekali lagi bang.. gimana klo kasi makanan aja instead of gopek-an 😀

    @ 9racehime: gak masuk di akal sieh memang.. dan ada aja yang jadiin itu lapangan pekerjaan .. meskipun mungkin gak semua .. btw 50rebu itu baru yang di jakarta loh ..belom lagi yang gak kedaftar 😕

    @ Telmark : Yup bener.. mending klo organisasinya ngasih pendidikan ato amal apa gitu..ini malah mereka2 ini yang minta ‘di amal-i’ -__-

  26. oh iya,

    kalo kita ngasih makanan kan lebih dari 500,-. Disini ada yang sanggup tiap hari ngasih makanan? lagian mungkin dia butuh lebih dari sekedar makanan.. tapi juga tempat bernaung.. dan nggak tiap hari mereka bisa dapat uang. jadi menurut g cepek atau gopek itu nilai yang fair. siapa tahu dengan uang yang terkeumpul mereka bisa makan selama beberapa hari tanpa mengemis.. sedangkan kalo kita ngasih makanan. yah makanan itu habis hari itu juga…

  27. @ Om senang tukang nyampah :

    “ahahaha..tapi orang yang skeptis bakal bilang…
    “ngomong sih gampang mbak””

    Skeptis dalam hal apa?

    “dan nggak tiap hari mereka bisa dapat uang”
    Gue malah skeptis ama beginian 😛

    “jadi menurut g cepek atau gopek itu nilai yang fair. siapa tahu dengan uang yang terkeumpul mereka bisa makan selama beberapa hari tanpa mengemis..”
    Aminnn~

  28. @chielisious

    ada band malah nge pens ama gw…hahahaha……

    bukan gw bukan personil ada band, tp tidak ada band….halah

  29. @ walaubadaimenghadang: yaudah bikin band baru aja namanya TidakAdaBand.. hi3..

    @ anthonysteven: Solusinya ya .. ini masalah kompleks sieh yah.. semua harus bergabung buat ngatasin masalah ini.. jangan mentang2 mereka anak orang trus kita gak peduli gitu aja.. hu3.. solusi yang tepat menurut saya sieh..udah bener koq sekarang..degan banyaknya rumahsinggah dan panti2 gitu.. sebenernya itu udah ngebantu..dari segi pendidikan.. klo dari segi psikis ya susah juga.. *koq jadi pusing gini gue*

  30. @chelicious

    Hmmm… iya, rumah singgah itu pendekatan yang baik. Tapi kadang rumah singgah itu sendiri kadang rawan disalahgunakan. Misalnya, kasus pelecehan seksual di rumah singgah. (Dulu ada beritanya dimana lupa). Hmm.. mungkin perlu sistem rumah singgah yang digalakkan dan diawasi dengan baik.

  31. aaaarggghhh…. gw mah yakin si tukang ngupil ini emang kopet dan seneng nimbun duwit buat beli high heels untuk kepuasan pribadi, ya gak rin??

    AAAAWWWW!!!!!!! *dicambuk Rina*

  32. @ Wiku: heheh bikin LSM sendiri aja klo gitu 😛

    @ Anthonysteven: Iya yang kayak gitu emang gak bisa di hindarin juga 😕

    @ Anandita : hushhhhh !!! *bekep anan pake jigong gorila*..heh!! jangan ngebuka aib gue donk ..ahuahuahauha~

  33. @chielicious

    makanya gw skr mo buat band….km mau jadi penyanyi-nya???jgn2 cm bisa nyanyi kucing garong??kekekek……

    *naik mobil langsung tancap gasss….

  34. @lechie

    mo nyekolahin mereka???boleh2(cm ngantar doank)kalo duitnya dari mbak aja ya…hahahaha

    *liat kiri-kanan ga ada orang….lariiiiii

  35. pembodohan?pada beberapa kasus iya, tapi kembalikan ke niat aja sih…
    kalo niat kita emang tulus buat bantu orang, meskipun yang kita bantu itu akhirnya berbuat yang ngga bener…insya4JJ1 kita dapet pahala…

  36. euh… dengan makin banyaknyah anak jalanan teh.. kabayan merasa dibodohkan rekruter anak jalanan, pemerentah sama lsm… yah… terpaksa kabayan bodohkan lagi anak jalanannyah dengan ngasih recehan…

  37. @ Chiw: hueheueh jadi yang paling penting itu kita berbuat amal ..trus dapet pahala gitu ya?

    @ Sikabayan: memang gak ada solusi yang sempurna ateuh kang .. konsekuensinya juga beda2.. ya terserah juga mau memutuskan sikap seperti apa.. tapi klo bisa kita hilangkan dulu sikap egois kita.. jangan mikirin kita dapet pahala ato gak.. kita mo amal ato gak.. bukannya yang paling penting itu masa depan mereka si anak jalanan ini? 😀

  38. euh… sebetulnyah mah keberadaan mereka dijalan juga hanya alasan sajah… dari oknum yang berusaha mempekerjakan anak dibawah umur alias ilegal… pada bidang yang sebenarnyah juga ilegal…mengganggu lalulintas…
    pemerentah yang tidak ada ketegasan…kaki lima juga kadang boleh kadang engga… setidaknyah kalau tidak dibiarkan anak2 kecil dijalanan, tidak terlalu parah akibatnyah…
    akibat dari liar dijalanan teh anak2 kecil terkena dari mulai ketagihan uap lem sampai sodomi…
    sebenarnyamah yah setidak mampunyah pemerintah adalah melarangnyah… toh polisi ada hampir di setiap perempatan…

  39. @ Sikabayan: Gak dilarang soalnya mereka ini udah di anggap wajar ^ ^.. sedih yah.. bener kata akang..se-enggak mampunya harusnya ya dilarang.. soalnya mereka ini kan takutnya cuma sama polisi.. heheh..klo bisa dikasi hukuman gitu buat mereka.. koq pemerintah kita gak bisa kayak amrik sono yah..sekula gratis..kesehatan gratis.. klo gw ketemu presiden pengen deh nanyain ginian hi3..~

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s