Marriagable

Pernikahan itu waktu yang terlalu lama untuk jatuh cinta~

from: Marriagable by riri Sardjono

Setuju gak?

Saya.. entah gimana.. setuju ama statement ini..padahal married aja belom :mrgreen:

Selesai baca Mariagable nya Riri Sardjono ..jadi timbul pertanyaan… Apa cinta selalu dibutuhkan untuk menikah ?

picture taken from : hanycraft.com

35 thoughts on “Marriagable

  1. Lah, bukannya banyak tuh di sinetron yag hobi jatuh cinta pada pandangan pertama? 😀

    Makanya waktu pernikahan yang ordenya (maksimal) puluhan tahun itu jauh terlalu lama kalo buat sekadar jatuh cinta… 😆 (IMO, loh ^^ )

    Btw… PERTAMAX!!!

    *gak penting nih akhirannya 😛 *

  2. waduh … ada apa ini .. ada apa ini …

    butuh cinta buat bisa married ? … jawabanku pasti YA … karena alasan lain buat married selain cinta, hanya akan buat hidup tertekan … hidup kan buat dinikmati 🙂

  3. [q]Pernikahan itu waktu yang terlalu lama untuk jatuh cinta~ [/q]

    doh gw jg ga ngerti ama statementny.. :p
    mending lo praktekin lngsng deh ci buat ngomentarin yg d atas..
    nikah itu ga perlu konsep yg njelimet.. gag perlu ada sekolah khusus buat melajarin ini, langsung weee tancaplah~
    lo jalanin aja sprt langkah hidup yg biasa, cukup sprt itu..

    tp yg pasti, lo jalanin itu dgn ada perasaan lebih sprt bahagia, yg ga bernilai rasanya..

    njieh* :p

  4. setau saya kalo dah nikah itu bukan urusan cinta lagi, tapi udah lebih ke rasa saling menghormati dan menyayangi ama suami, karena cinta sejati itu hanya untukNya -mas joe banget yak hehe- tapi menurut ibu saya juga yang udah 44 tahun berumah tangga ama bapake, bilangnya ya gt klo dah nikah itu bukan lagi masalah cinta tapi lebih ke sayang dan rasa saling menghormati 🙂

  5. wah kalo itu mah saya mah ga setuju. knapa karna maried khan butuh duid trus bayar resepsi pake apa??? pake cinta???
    kalo cinta kaya emas bisa ditukerin duid seeh gapapa tapi khan ini ga bisa.
    hehehehehehehehehehe………

    wawan weh madut…….
    :))

  6. @ Jurig: eu~maksudnya ..apa perlu mencintai seseorang dulu baru bisa merit ama dia gitu? jadi salah satu persyaratan..cinta dulu ato merit dulu? :mrgreen: ..njlimet gak sieh ? hi3

    @ Isez: Nice answer.. ^ ^.. thank u 😀

    @ Galz: Gak ngerti dimananya hon? Nikah emang gak butuh ada sekolahnya tapi kan butuh pembelajaran juga gimana caranya merit dengan ‘sehat’ :mrgreen: ..merit disini maksutnya memulai dan membina rumah tangga heheh..haduh koq jadi serius gini siehh

    @ Ninoy: Yup setuju banget .. saling menghormati dan menghargai kayaknya itu yang jadi kuncinya ya.. ^ ^

    @ Baga: Mwakakka klo cowo uah pasti jawabnya kayak gini nieh..eheh.gimana bang udah nabung buat resepsi ama si eneng ? *kedip2 sambil lirik2 noyche* ahuhuh~

  7. chi, terkadang alasan orang utk mencintai adalah karena ingin memiliki. Jika ingin memiliki satu-satunya cara adalah dengan menikah. Dengan menikah seorang pria akan sepenuhnya memiliki dan bertanggung jawab atas istrinya melebihi tanggung jawab orang tua istrinya bahkan. Seorang istri akan dihujat oleh neraka jika dia berani membantah omongan suaminya yang memang sangat beralasan. Jika chi ingin memilki pria yang chi cintai, chi harus menikahinya. Emangnya chi mau cuma bercinta tapi tetep aja tuh cowok bebas buat dideketi cewek lain, karena chi memang belum memilikinya dengan sepenuhnya.

    @ jajangdragon
    aku kurang setuju dengan pendapatmu jang, menikah gak selalu butuh duit soalnya menikah itu yang penting sah menurut agama dan hukum negara jadi sahnya nikah bukan diukur dengan ada tidaknya sebuah resepsi, emang kalo gak pake resepsi nikahnya gak sah apa? cukup nikah di depan penghulu trus melengkapi semua persyaratan yang diajukan agama dan negara dan sah nikahnya. Untuk mempublikasikan pernikahan kita cukup undang beberapa keluarga dan tetangga dekat buat selametan, selesailah, semua dan orang tau kalo pasangan yang tinggal bersama kita itu adalah istri kita. Inti dari resepsi itu khan hanya pengumuman kepada dunia kalo tuh cewek dah jadi bini gue, jadi jangan lu dekati lagi kalo lu gak mau meregang nyawa di tangan gue, tul gak…

  8. @Whitegun: aku gak ngerti soal cinta2an kang .. heheh.. makanya agak binun.. apa sebelum merit harus pol in lop dulu? ato pol in lop nya sejalan sama nikahnya? yang penting nemuin orang yang pas buat dijadiin teman hidup dulu gitu… btw soal duit aku setuju ..emang yang penting merit itu sah nya.. tapi kan buat kelangsungan keluarga juga harus di-planning..misalnya buat masa depan anak.. *ini buat yang mau punya anak* ..ato in case ada kebutuhan yang sifatnya mendadak .. *ini koq malah ngomongin duit -_- *

    @Destiutami: Mwalahhh.. masih lama mbak 😛 .. calonnya aja belom ada *diselepet aa san2 pake kolor*

  9. 4 whitegun:
    gw juga setuju sama ke’gak perlu’an resepsi.. malesin!! gw juga ga pengen jadi kaya boneka india yang dipajang diatas pelaminan ketika tamu-tamu dengan enaknya makan dan minum sambil ketemu dan ngobrol-ngobrol ama teman lama atas BIAYA SAYA!!! hehehehe
    tapi buat sebagian orang resepsi itu = harga diri, gengsi, dll, dsb
    pernikahan itu ‘once in a life time’ katanya (iya gitu? :p) jadi resepsi-nya harus jadi ‘momen yang tak terlupakan’…
    lucunya, banyak orang yang bela2in nyari duit abis2an buat ngegelar yang ‘tak terlupakan’ dengan melupakan *ngutip kata-kata chie* ‘kelangsungan keluarga’

    buat chie yang katanya ga ngerti tentang cinta,
    –ngutip kata-kata seorang teman dalam novelnya..
    “Cinta itu bukan milik arjuna atau cleopatra. Tapi milik ayah-ibu atau kakek-nenek kita. Saat rambut mulai memutih, dan berjalan mulai tertatih, barulah cinta sudah lulus teruji. Dan yang dipertengkarkan hanyalah… siapa yang lebih mencintai siapa” (Andi Eriawan, Love For Show)
    sekalian promosiin novelnya gitu… hehehehe… ayooo, LOVE FOR SHOW sudah bisa ditemukan di toko buku terdekat :p ***lariiiiii….***

  10. tergantung prinsip orang per orang dong, kalau kita men-dewakan cinta ya itu pasti jadi acuan… tapi jika ada hal lain yang di kira lebih pantes untuk di jadikan alasan,,, ya why not

  11. @Isez: mwaaah setujuh sama Isez.. memang resepsi gak penting.. belom lagi klo tamu2nya orang2 yang gak kita kenal..bah..buang2 duid *pelit dot com* .. mendingan juga selametan ama kerabat dekat aja :mrgreen: ..btw quotenya masih absurd ..masih kurang ngerti..or it’s just me being stupid? ahuhuh~ trus mana royaltinya? kan udah promosi buku? *disambit*

    @Dedi: iya anda benar tergantung prinsip orangnya juga.. dan kebetulan saya bukan tipe yang mendewakan cinta :mrgreen:

  12. sebenernya gw juga ga ngerti-ngerti amat… tapi tampak keren..
    huehehehe **disambit balik, trus dibakar**
    intinya mah.. cinta sejati teh adanya diantara 2 orang yang udah sekian lama bersama, yang seiring kebersamaannya ke’gagah’an dan ke’cantik’an menghilang…(halah! apa sich sez???) dan cuman satu hal yang bisa bikin mereka bertengkar yaitu adalah ketika (haah..rame amat) ngebahas siapa yang lebih mencintai siapa..
    hehehe…kok jadi ribet.. ^^v

    royalti?? beli dulu novel-nya.. huehehehe *ditimpuk beramai-ramai*

  13. Apa iya ..butuh cinta buat bisa married?

    Tergantung tujuan married-nya.
    Menurut saya sih, butuh cinta untuk merried. Menghormati, menyayangi dll adalah bagian dari cinta. Kalo setelah merried trus hobi bentak pasangannya patut dipertanyakan kualitas “cinta” nya *halah* 😉

  14. saya juga udh baca tuhh marriagable nya riri,,,
    keren!
    dan gara2 itu saya punya sudut pandang baru,,,menikah untuk selalu bersama org yg bikin kita nyaman…
    hohoho..ayooo menikah muda,,,! *full spirit=mode on*

  15. @CakMoki: aku juga sering dibentak ama si aa nieh cak..dia suka teriak2 “dasar manyun..!!” klo gak “kukisu tau rasa kamuh!!” *buka aib*

    @Isez: Belum buka waiting list buat peminjaman tuh ..ehuehueh.. bukunya aja belom nyampe ke tangan -__-

    @9racehime: Walaupun kurang begitu suka sama bukunya ..banyak juga kutipan2 yang ngena di saya ^ ^.. bener banget..menikah lah dengan orang yang membuat kita nyaman.. gih sanah..kawin *lha?*..thx dah mampir yah..ku add di blogroll yah ^ ^

  16. @whitegun
    duit yang saya maksud disini adalah untuk kelangsungan hidup setelah pernikahan. ga mungkin dong kita hidup tanpa duid. bener ga.

    @isez
    menurut saya mah ga ada tuh yang namanya cinta sejati. yang ada cuman saling menyayangi satu sama lain

  17. @ Sora

    Lah, bukannya banyak tuh di sinetron yag hobi jatuh cinta pada pandangan pertama? 😀

    emangnya kenapa??
    (sensi nih ceritanya,,) 😀

    Hmm,, buat nikah,, mungkin kalo orangnya beruntung, bisa nikah sama orang yang dicintai,, tapi kalo ngga juga gapapa kayanya,,

    tapi,, tetep aja deep down pengen juga nikah sama orang yang Ma bener bener suka dan suka sama Ma,, (halah,,)

  18. Ping-balik: saya juga pake esia… « sezsy.. YUPH! that’s me

  19. rina!!
    tadinya mu gw komen di sinih, tapi kayanya kepanjangan…hohohow…ntar..ntar gw posting tulisan di blog guah masalah perkawinan inih menurut versi guah….

    btw, tujuan orang kawin apa si? –> reproduksi dan rekreasi (by Ayu Utami)
    tujuan orang nikah apa dong? ……….

  20. ikut nimbrung, ah..

    menyetir mobil itu lebih abadi daripada CINTA. sekali mahir, SELAMANYA takkan lupa.

    artinya: setelah memastikan calon suami punya mobil, merk apa, selanjutnya, jago nyetir ngga dia…

    sekian.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s